Hari-Hari Terakhir Jejak Soeharto Setelah Lengser 1998-2008 | Aksiku - Toko Buku Bekas Online
Pemesanan Hubungi:
1. Djefi: SMS/Whatsapp: 0813-1063-6383 Line ID: djefi, Email: order.buku@aksiku.com
2. Farida: SMS/Whatsapp: 0813-1555-4445
"Harga Belum Termasuk Biaya Ongkos Kirim"
"Pengiriman dilaksanakan sehari setelah Pembayaran"
Home » , , , , , , , » Hari-Hari Terakhir Jejak Soeharto Setelah Lengser 1998-2008

Hari-Hari Terakhir Jejak Soeharto Setelah Lengser 1998-2008

www.aksiku.com
www.aksiku.com

www.aksiku.com
Judul: Hari-Hari Terakhir Jejak Soeharto Setelah Lengser 1998-2008
Penulis: Detik Files
Tebal: 150 Halaman
Harga: Rp. 30.000,-HABIS
Berat Buku: 240 g
Kulit Muka: Soft Cover Kondisi: Bagus (Buku Baru Stock Lama/SEGEL/Kondisi fisik sesuai foto)
Penerbit: MediaKita Tahun: 2008 Cet.1
Bahasa: Indonesia

Sinopsis

Sejak lengser dari kursi kepresidenan pada 1998, Soeharto berkali-kali masuk rumah sakit. Namun, luar biasa, Soeharto seakan selalu lolos dari problem kesehatannya. Selepas dari rumah sakit, foto-foto yang dipajang di media massa tetaplah Soeharto yang tersenyum. Barulah pada Januari 2008, di tengah sakitnya, Soeharto meninggal dunia.

Dibuktikan dengan umurnya yang cukup panjang itu, beberapa orang menganggap Soeharto mempunyai kesaktian. Benarkah?

Bukan cuma problem kesehatan, setelah lengser Soeharto juga menghadapi proses hukum. Namun, sampai akhir hayatnya, Soeharto belum pernah memasuki ruang pengadilan. Apakah Soeharto juga cukup 'sakit' untuk berkelit dari problem hukum yang dihadapinya?

Bersamaan dengan memburuknya kondisi kesehatan dan berakhir dengan kematian Soeharto pada Januari 2008, isu-isu politik dan hukum di seputar mantan Presiden Republik Indonesia ini muncul kembali.

Buku ini merupakan pelacakan jurnalistik atas jejak Soeharto setelah lengser. Selain menyajikan berbagai kisah hari-hari terakhir Soeharto di tengah sakitnya, liputan jurnalistik yang tangkas ini juga mencoba mengungkap kasus hukum, kontroversi gelar pahlawan, dan masa depan warisan politik Pak Harto lewat Keluarga Cendana.


0 comments:

Post a Comment

Contact Form

Name

Email *

Message *

Buku Pilihan